Sunday, 1 April 2012

kene rogol

aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dgn kawan kawan suami aku. aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu,ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yg pertama kami diraikan dlm satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku. kawan suami aku pulak
ada yg bujang dan ada yg dah kawin. aku nie pulak dikategori dlm wanita yg ada rupa dan bodylah, walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dr kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yg berani ajak bergurau cara lucah dgn aku, tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sgt, setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dr mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je, kalau ada yg cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya utk lelaki bernama suami.so malam tu aku pakai baju seksi sikitlah...dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal tetek aku yg gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha...warna hitam lagi..lepas tu aku biarkan rambut aku yg paras bahu ni mengerbang.. dgn make up yg simple nampaklah keayuan semulajadi aku walaupun dah bersuami tapi disebabkan kami jarang dpt bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan tetek aku nie taklah jatuh sgt sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. jadi sampai saja kami kerumah kawan yg organise majlis tu, aku bersalam dgn kawan2 suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku, bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yg kata gf takdalah, so aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras...utk pengetahuan suami aku ni muallaf, india masuk islam dan most of hisfriend indialah...tapi aku tak kisah...cinta punya fasal. so malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku..kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan2 suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu...aku ingat cognac ke...ntah apalah aku tak tahu.. yg aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu...kawan laki aku tu adalah dlm 7-8 org... legih kurang pukul 11 malam aku rasa aku dah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje...aku minum tak banyak,,,rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok dah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah [video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku tu.. nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..so aku pun duduk..ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan nathan, secara spontan nathan menarik tgn aku langsung tertarik tali baju aku yg halus tu..dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus tetek aku yg sebelah tu...agaknya si nathan tu stim tengok tetek aku, maklumlah aku rasa malam tu semua org mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu utk cover tetek aku yg terdedah tapi si nathan insist nak tolok aku...aku rasa dia sengaja ambil kesempatan utk memeluk aku, so aku tepis tgnnya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yg sama kawan2nya yg lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dr suami tapi dia dah terlalu mabuk, malah dah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dr awal majlis tadi lebih kurang kol 7mlm , dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepasgian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dr suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan2nya yg lain mengepung aku keliling, aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku...dlm hati aku dpt rasa sesuatu yg burukpasti berlaku...lalu aku merayu kepada mereka supaya jgn mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku...nathan terus memeluk aku dr belakang manakala 2-3 org kawannya yg lain menangkap kaki dan
memegang tgn aku...lalu mereka beringkan aku kat lantai yg berkapet tebal tu...sakit juga kepala aku terhentak kat lantai...mereka terus memegang tgn aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku...mereka kangkangkan kaki aku... nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku..hingga
koyak rabak, aku menjerit tapi seorg dr mereka terus menekup mulut aku dgn tuala...aku jadi makin sesak nafas...dan aku dpt rasakan seluar dlm aku dibuka org...aku rasa ada tangan2 kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, tetek aku menjadi sasaran mereka...aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 org dr mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil nathan..nathan..nathan...sku lihat nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yg terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dlm hati aku tahu apa yg mereka akan buat....aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah...aku cuba bgn dan aku dpt lihat nathan sedang menjilat nonok aku dng rakus, manakala kawannya yg 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing... menampakkan btg konek mereka yg semuanya sedang tegang dan kerasss...aku makin takutt..aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dpt rasakan nathan telah memasukkan btg koneknya kedlm nonok aku...akku ras asakit sgt keran dia merodok dgn rakus sekali... tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dgn suami aku...nathan tak henti2 memuji nonok aku ketat dan sedap serta sbgnya, kawan2nya yg lain tak sabar nak menjolok sama...ada yg terus menghisap dan menggentel tetek aku...tubuh badan aku digomol mereka bergilir-gilir...dlm masa yg sama nathan terus menerus menusukkan btg koneknya kedlm nonok aku selaju dan sekuat hatinya...berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu, lama-kelamaan rontaan aku makin lemah...malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku..dlm 20 minit kemudian nathan menjerit kessedapan..dia melepaskan air maninya dlm nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu...dlm hati aku...sedaaappp juga keling nie punya konekk.... kemudian tiba-tiba seorg dr kawannya terus menarik nathan dan dgn cepat menjolokkan koneknya pula kedlm nonok aku yg sedang basah dng air mani nathan...dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancutkan air maninya dlm nonok aku...kemudian seorg demi seorang merodok nonok aku dgn konek mereka yg tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya...selepas lelaki ke3 melepaskan air maninya kedlm nonok aku, lelaki ke4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku...dan spt yg lain dia juga melepaskan airmaninya kedlm nonok aku tu , seterusnya lelaki ke5,ke6, ke7 dan ke8 melakukan perkara yg sama...malah masa lelaki ke 6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas...aku tunggang lelaki tu selaju yg boleh hingga aku climax berkali-kali...lelaki yg lain [yg dah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga...malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorg lelaki yg masih menunggu giliran utk menjunamkan konekknya kesara nonok aku...aku makin ghairah dna bertindak liar...meraka makin suka dan gamat...terus ada yg menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedlm lubang jubur aku...aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali... adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dgn layanan aku dan tak disangka nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya
yg tegang semula...aku main dgn nathan hampir 1 jam berikutnya...seingat aku dr pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 org lelaki india/china dan melayu...aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dgnkonek mereka...kalau tidak lagi teruk aku kena...mereka setakat jolok dgn jari jemari saja. selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dgn keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami..aku menangis dlm pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yg dah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah-olah dia merestui kawan2nya merogol aku... seketika kemudian seorg demi seorg bgn dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dgn nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yg pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pd suami tentang imiginasi nakal aku..iaitu kena rogol oleh lebih dr 5 lelaki dlm satu masa...rupanya imiginasi aku itu dipenuhik oleh suami aku sendiri dan kawan2nya yg bersetuju utk mengambil bahagian bila dia ceritakan pd nathan,...patutlah dia mabuk sakan malam tu...dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yg merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki2 tu ...bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yg mereka mampu bertahan...dan nathan is the best amongs them...hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dgn lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi...pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki...dan suami aku org yg paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan..dan aku jugaturut gembira kerana dpt merasa konek lain selain dr suami aku... keesokannya aku demam...hampir seminggu baru aku kembali pulih...mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali-kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali...bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka...mau tak demam seminggu...nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung..kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yg aku kandungkan tu...sebulan dr kejadian tu aku teruskan hubungan dgn nathan... setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh nathan tanpa berselindungdr suami aku...dan perkara tu berlarutan hingga nathan berkahwin. sekarang masing-masing dah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya..sebab selain nathan dan suami ada juga 2-3 dr lelaki tu yg dtg fuck aku dgn rela aku sendiri.... untill now aku masih berhubung dgn salah seorg dr mereka tapi bukan nathan...suami aku seolah merestui perbuatan aku itu..malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain....aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan......

emak lim

Kesah pada tahun 1964 aku masih dalam tingkatan 3. Kawan ku seorang berbangsa cina, dan sangat baik dengan ku. Tiap tiap hari selepas sekolah kami akan kerumahnya membuat kajian pelajaran kerana kawan kyu ini pandai dalam hisab.Pada satu hari emaknya suruh kawan ku ini hantar makanan ke bapanya yang telah masuk kehospital kerana sakit jantung. Bapa nya kerap kali masuk hospital kerena sakit jantung. Pada masa itu tiada bus service ke hospital jadi kawan ku terpaksa berbasikal ke hospital.
Jadi tinggal lah aku dengan emaknya yang berumur dalam 35 tahun. Sambil tinggal berdua itu aku pun berbual lah dengan emaknya dari satu topic ke satu topic. Aku tanya kenapa ia sendiri tidak pergi hantar makanan ke suami nya hari ini, ia jawab ia kurang sihat kerana sakit pinggang dan perut. Aku nasihat dia supaya makan ubat atau urut dengan minyak kerana orang melayu selalu buat demikian bila sakit perut atau pinggang. Dia jawab susah kerana tiada orang yang boleh tolong dan dia minta aku lakukan kerana ia anggap aku sebagai anaknya.
Aku jawab boleh tapi bukan pandai kerana aku selalu lihat emak aku urut orang di rumah ku. Dia pun ambil minyak cina dan serah pada ku dan dia terus baring depan ku.

Aku pun mulalah tugas ku dengan suruh ia buka bajunya supaya senang aku melakukan ururatan. Apa lagi aku pun terperajat apa bila ia terus buka semua bajunya depan ku. Aku naik stim tapi aku cuba buat saja. aku mula urut belakang nya dari bahu hingga ke punggung dengan lembut dan teliti. Aku tuang minyak lebeh supaya lincin dan senang aku meraba. Selasai belakang aku tanya dia hendak tak urut di bahagian depan dan dia setuju. Aku lebeh stim bila dia memusing kan badan nya, Aku dapat lihat seluruh tubuh nya dengan jelas dan mata ku tempu terus kepada pantatnya yang berbulu lebat kerana masa dulu mana orang reti shaving bulu pantak.
Aku mula tugas bahagian kedua ku untuk bahabian depan emak kawan ku ini. Aku mula dari dada dengan sapu bahabian dengan penoh perasan sambil ambil peluang sekali sekala gentil puting nya. (http://cerita19tahun.blogspot.com) Pada mula dia biasa saja tapi mula gelisah bila aku terus terang cakap pada nya bahawa dia cantik dan berbadan sexy. Dari atas aku pelahan terun kebanagian perut dan ke bahagian pantatnya. Aku tuang lebeh banyak bahagian pantat nya dan aku urut sambil jari ku aku lalu kan pelahan dibibir bibir pantatnya. Aku beranikan diri ku untuk mengentil kelintitnya dan aku nampak dia mula tegang kakinya dan mata nya tutup seperti orang berahi. Aku terus mainkan kelintitnya dan aku nampak ia makin stim dan sampai satu masa aku dengar nafasnya kuta dan badan nya mula mengeliatr. Tangannya terus pegang tanganku dan terus tekan kepantatnya. Aku buat buat tanya dia kenapa buat begaitu, dia terus terang memberitahu aku bahawa sebenarnya dia memeang sudah lama tidak dapat bersatu dengan suaminya kerana selalu sakit. Dengar penjelasan begitu membuat aku lebeh berani dan aku terus jilat pantatnya dengan lidah ku. Sambil jilat aku terus gentil teteknya dan aku dapat rasa air pantat nya mula mencurah curah ke muka ku. Punggung nya mula bergerak gerak dan aku tetep dengan tugas ku menjelat pantat nya hingga sampai satu ketika dia terus mengipit kepala ku dengan kaki nya. Akhirnya dia minta aku berhenti kerana badannya sudah tidak tahan lagi tapi memberi tahu aku bila ada masa dan peluang dia ingin cuba lebeh lagi dengan aku. Sekian dan berjumpa lagi untuk bahagian kedua dan seterusnya.

isteriku main belakang

Seperti biasa aku dan bini aku akan memulakan aktiviti main aku boleh dikatakan pada tiap-tiap malam walaupun kami dah dua orang anak tapi nafsu sex kami macam orang yang baru kahwin.malam semalam merupakan pengalaman baru bagi kami berdua.seperti biasa aku memulakan adengan dengan meraba-raba bini aku punya tetek masa tu kami tengan menonton cerita blue tengan adengan diaorang main bontot wah aku dah naik gian nengok adengan tu aku pun mulalah menjalarkan tangan aku kat bini aku punya tetek aku ramas perlahan-lahan isssss isyarat pertama dari bini aku menandakan dia dah start gian kemudian aku picit puting dia dan ramas-perlahan-lahan kemudian bertukar kuat kanan dan kiri.
batang aku dah bangan pada ketika ini aku mula mengulum bibir bini aku kemudian ketengkuknyaahhhh isssssssss sedapnya sayang!!!!aku terus menjalar keperutnya dan kemudian kepusatnya sampailah aku di lubang pantatnya,aku dah rasa basah dengan air gatalnya sampai disini bukak baju perintahku biniku tanpa banyak bicara terus membukanya ternampak lah bini aku punya pantat yang tembam tu aku mula menjilat bibir pantat kemudian ke biji kelentitnya wassss sssseeeeedapnya sayang uhhh jilat lagi suzy tak tahan cepat sayang gigit biji suzy,,,,ahhhhhh,,,seeeee umphhhh bestnya sayang …..sayang nak batang sayang suzy nak kolom pleassssss dah gian nie(ceritalucahku.blogspot.com)
aku pun buka seluar pendek aku terkeluarlah batang aku yang sedia menanti terpacak ,,,batang aku tak lah besar tapi kepala butuh aku memang besar,,,cupppp,celup,celup bunyi air liu suzy mengulum batang aku ahahahah syyyyyyy bestnya sedut suzy sedutttttttt!!!!!!ahhhhh kini aku diposisi 69 aku pun menjilat pantat bini aku sedapppppppnyyyyyyayaay sayanng issssssiiissssi!!!sayang nak batang cepat suzy dah gian nieeeaku tanpa berlengah lagi terus menukar posisi kali nie kaki suzy di bahu aku,aku pun mula memasukkan batang aku kat dalam pantat bini aku.uuuuuu sayang sedappppppppnyaaaaaaa aaaahahhahaha issssssss bestttttttt!!!!!!!bini aku memamg ganas kalau main aku start henjut laju sayang laju sayanggggggg yesssssss yresssss!!! harder harder i want your cock aku semakin laju ganas sayang laungnya,,,,yes yes yes,,,dalam lagi dalam lagi,,,,,uhhh mememeemppppp jerit suzy kali ini aku rasakan badan suzy dah kejang yessss i’m coiming uhuuhuuhh hisssssss!!!!!ahhhhhh raung suzy
ahhhhhh….dia mencengkam belakang aku tonggeng perintah ku aku dah gian lubang bontotnya ….cepat sayang masuk ,,,fuck my ass please!!!!aku dah sapukan cream keseluruh batang aku dan lubang bontot suzy perlahan-lahan aku masukkan ahahahahahh sedapnyannnnnn suzy sayang tak tahan uuuuuuu sempitnya lubang bontot suzy nieee ahahahahh!!!sssssss!!! betapa sedapnya main belakang nie kata aku pada suzy yelah katanya cepat sayang laju,laju yes,yesssss uuuuuhhhhh!!!bestnya kali ni aku dah tak tahan kepala butuh aku pun dah terasa sakit hampir 2 jam bertarung suzy sekali lgai ahahaahah sayanag nak pancuttttttt!!!!ahahahahah yes yes yesssss !!!!!!!!aaaaaaaaaaaa ohhhhhhaku pun mencabut batang ku suzy lancapkan kataku,,,bini aku pun terus jilat batang ku disedutnya aaaaaa sayang nak pancut kataku dia pun terus menyedut bertambah kuat dan laju ahahaahahahhahah saaayanggggggg!!!!!habis muka bini aku penuh dengan air mani aku….bini aku tersenyum puas

kena rogol

Aku nak citerkan kat korang fasal pengalaman aku kena rogol dengan kawan kawan suami aku. Aku nie baru kawin, tapi takda anak masa tu, ntah camana masa hari ulangtahun perkawinan aku yang pertama kami diraikan dalam satu majlis sederhana oleh kawan pejabat suami aku.

Kawan suami aku pulak ada yang bujang dan ada yang sudah kawin. Aku nie pulak dikategori dalam wanita yang ada rupa dan bodylah. Walau tak secantik ratu dunia tapi kalau lelaki tengok mesti menoleh 2 kali, bukan perasan tapi kenyataan kerana aku selalu mendapat pujian dari kawan-kawan suami aku sebab itu aku tahu malah ada yang berani ajak bergurau cara lucah dengan aku. Tambah lagi kami laki bini open minded dan taklah terlalu kolot sangat. Setakat nak ucap konek dan nonok tu biasalah terpacul dari mulut aku, tapi aku ni setakat berani cakap je. Kalau ada yang cuba-cuba nak peluk aku atau ambil kesempatan aku melawan juga, bagi aku, nonok aku tu hanya untuk lelaki bernama suami. So malam tu aku pakai baju seksi sikitlah..

Dengan tali halus dan leher lebar menampakkan pangkal payudara aku yang gebu dan padat ni, skirt pendek sampai pangkal peha.. Warna hitam lagi.. Lepas tu aku biarkan rambut aku yang paras bahu ni mengerbang.. dengan make up yang simple nampaklah keayuan semula jadi aku walaupun sudah bersuami tapi disebabkan kami jarang dapat bersama kerana suami selalu keluar negara kerana tugasnya jadi kira bontot dan payudara aku nie taklah jatuh sangat sebab tak selalu ditenyeh laki tapi aku tetap bahagia dengannya. Jadi sampai saja kami kerumah kawan yang oranganise majlis tu, aku bersalam dengan kawan-kawan suami tapi aku heran sikit sebab tiada wanita lain selain aku. Bila aku tanya mereka kata isetri masing-masing tak free, kena jaga anak demamlah, ada yang kata gf takdalah. So aku tak kisahlah memandangkan majlis ni aku hadiri bersama suami, so acara makan dan potong kek pun bermula, aku tak sangka mereka hidangkan minuman keras..

Malam tu laki aku pun mabuk jugalah termasuk juga aku.. Kononnya tak mahu minum tapi setelah dipaksa kawan-kawan suami dan demi menjaga hati mereka dan suami [nanti dikata aku tak sporting pula] so aku pun minumlah benda tu.. Aku ingat cognac ke.. Ntah apalah aku tak tahu.. yang aku tahu banyak botol minuman keras kat atas meja tu.. Kawan laki aku tu adalah dalam 7-8 orang.. Lebih kurang pukul 11 malam aku rasa aku sudah mula mabuk sebab rasa pening semacam dan aku rasa nak gelak aje.. Aku minum tak banyak, rasanya 2 gelas je kott tapi disebabkan tak biasa minum jadi cepatlah aku ni mabuk, manakala laki aku pula aku tengok sudah terlentok kat kerusi sambil tengok cerita apa ntah [video blue kalau tak silap] so salah sorang kawan laki aku tu.. Nathan kalau tak silap aku, tanya aku nak baring ke? aku kata takpa, biar aku duduk sebelah laki aku..

So aku pun duduk.. Ntah macamana aku hampir terjatuh betul-betul depan Nathan, secara spontan Nathan menarik tangan aku langsung tertarik tali baju aku yang halus tu.. Dahlah putus tali baju tu sebelah, so terlondehlah sikit dan menampakkan terus payudara aku yang sebelah tu.. Agaknya si Nathan tu stim tengok payudara aku, maklumlah aku rasa malam tu semua orang mabuk, so aku kata takapalah sambil menarik baju tu untuk cover payudara aku yang terdedah tapi si Nathan insist nak tolok aku..

Aku rasa dia sengaja ambil kesempatan untuk memeluk aku, so aku tepis tangannya sayangnya dia makin berahi pula bila aku melawan, dimasa yang sama kawan-kawannya yang lain tergelak melihat kelakuannya dan menggalakkan Nathan supaya memeluk aku sekali lagi, aku minta pertolongan dari suami tapi dia sudah terlalu mabuk, malah sudah tertidur pun dikerusi tu [aku tahu dia minum dari awal majlis tadi lebih kurang kol 7 malam. dia minum tak henti-henti, agaknya dia lepas gian kott sebab sejak kawin dia tak minum lagi arak] bila tiada jawapan dari suami aku bergegas lari dan cuba masuk kebilik tapi kawan-kawannya yang lain mengepung aku keliling.

Aku menjerit tapi siapalah nak dengar sebab suara radio membatasi jeritan aku.. Dalam hati aku dapat rasa sesuatu yang buruk pasti berlaku.. Lalu aku merayu kepada mereka supaya jangan mengapakan aku dan mengingatkan mereka bahawa suami ku adalah kawan mereka tapi dek kerana terlalu mabuk mereka tidak mengendahkan rayuan aku.. Nathan terus memeluk aku dari belakang manakala 2-3 orang kawannya yang lain menangkap kaki dan memegang tangan aku.. Lalu mereka beringkan aku kat lantai yang berkapet tebal tu.. Sakit juga kepala aku terhentak kat lantai..

Mereka terus memegang tangan aku kiri dan kanan serta kedua kaki aku.. Mereka kangkangkan kaki aku.. Nathan pula terus bertindak ganas dan menyentap pakaian aku.. Hingga koyak rabak, aku menjerit tapi seorang dari mereka terus menekup mulut aku dengan tuala.. Aku jadi makin sesak nafas.. Dan aku dapat rasakan seluar dalam aku dibuka orang.. Aku rasa ada tangan-tangan kasar mula meraba dan meramas tubuh badan aku, payudara aku menjadi sasaran mereka.. Aku meronta tapi tidak berdaya sebab 4 orang dari mereka memegang aku, kemudian aku dengar mereka bersorak menmanggil Nathan.. Nathan.. Nathan.. Sku lihat Nathan mula terseyum sambil memandang tubuh aku yang terlantar berbogel tanpa seurat bbenangpun. dalam hati aku tahu apa yang mereka akan buat..

Aku masih cuba meronta dan menjerit sayangnya mulut aku tersumbat kain dan anggota badan aku dipegang kejab oleh mereka, seketika kemudian aku rasa nonok aku panas dan basah.. Aku cuba bangun dan aku dapat lihat Nathan sedang menjilat nonok aku dengan rakus, manakala kawannya yang 2 lagi sedang membuka pakaan mereka masing-masing.. Menampakkan batang konek mereka yang semuanya sedang tegang dan kerass.. Aku makin takutt.. Aku menangis tapi tangisan aku sedikitpun tidak mereka hiraukan malah mereka terus mengusap konek masing-masing supaya ketegangannya berterusan, kemudian aku dapat rasakan Nathan telah memasukkan batang koneknya kedalam nonok aku..

Aku rasa sakit sangat keran dia merodok dengan rakus sekali.. Tersentak aku dibuatnya kerana koneknya agak besar dan panjang berbanding dengan suami aku.. Nathan tak henti-henti memuji nonok aku ketat dan sedap serta sebagainya, kawan-kawannya yang lain tak sabar nak menjolok sama.. Ada yang terus menghisap dan menggentel payudara aku.. Tubuh badan aku digomol mereka bergilir-gilir.. Dalam masa yang sama Nathan terus menerus menusukkan batang koneknya kedalam nonok aku selaju dan sekuat hatinya.. Berdecap-decap jugaklah bunyi air nonok aku tu, walaupun aku tahu aku dirogol mereka tapi kerana mabuk aku juga rasa steam dan sedap dilakukan begitu.

Lama-kelamaan rontaan aku makin lemah.. Malah aku membiarkan mereka melakukan apa saja ketubuh badan aku.. Dalam 20 minit kemudian Nathan menjerit kessedapan.. Dia melepaskan air maninya dalam nonok aku sambil menghentakkan kuat koneknya kat nonok aku tu.. dalam hati aku.. Sedaapp juga keling nie punya konekk.. Kemudian tiba-tiba seorang dari kawannya terus menarik Nathan dan dengan cepat menjolokkan koneknya pula kedalam nonok aku yang sedang basah dengan air mani Nathan.. Dia terus menghayunkan konekknya berkali-kali dan tak sampai 10 minit dia pun terpancuntukan air maninya dalam nonok aku..

Kemudian seorang demi seorang merodok nonok aku dengan konek mereka yang tegang dan keras itu, aku jadi lemah dan tak bermaya.. Selepas lelaki ke-3 melepaskan air maninya kedalam nonok aku, lelaki ke-4 tidak merodok terus, tapi dia lapkan sisa air mani tu dan menjilat semula nonok aku.. Dan seperti yang lain dia juga melepaskan airmaninya kedalam nonok aku tu, seterusnya lelaki ke-5, ke-6, ke-7 dan ke-8 melakukan perkara yang sama.. Malah masa lelaki ke-6 merogol aku, aku bukan setakat steam aje, malah aku minta dia berbaring dan aku diatas..

Aku tunggang lelaki tu selaju yang boleh hingga aku climax berkali-kali.. Lelaki yang lain [yang sudah sudah merogol aku] menjerit gembira sebab aku beri respon tanpa diduga.. Malah sambil aku menunggang lelaki tadi, aku hisap konek salah seorang lelaki yang masih menunggu giliran untuk menjunamkan konekknya kesara nonok aku.. Aku makin ghairah dna bertindak liar.. Meraka makin suka dan gamat.. Terus ada yang menjilat bontot aku dna memasukkan jari kedalam lubang jubur aku.. Aku rasa makin sedap dan climax ntah berapa kali..

Adegan seterusnya berlangsung hingga kesemua lelaki merasa puas dengan layanan aku dan tak disangka Nathan sekali lagi merangkul dan merodokkan koneknya yang tegang semula.. Aku main dengan Nathan hampir 1 jam berikutnya.. Seingat aku dari pukul 11 mlm sampai 2 pagi rasanya nonok aku dikerjakan oleh 8 orang lelaki india/china dan melayu.. Aku betul-betul teruk dikerjakan mereka, tapi nasib baik jubur aku tak dirodok dengan konek mereka.. Kalau tidak lagi teruk aku kena..

Mereka setakat jolok dengan jari jemari saja. Selepas aku dirogol bergilir-gilir, mereka pun keletihan termasuk aku sendiri dan kami terlelap disitu juga dengan keadaan berbogel hingga kepagi kira-kira jam 10 pagi baru aku tersedar itupun setelah dikejut suami.. Aku menangis dalam pelukan suami dan ceritakan kat dia apa yang sudah berlaku, sayangnya suami aku buat dono aje seolah-olah dia merestui kawan-kawannya merogol aku..

Seketika kemudian seorang demi seorang bangun dan bergegas mengenakan pakaian masing-masing, aku tengok Nathan sudah siapkan minuman pagi, lepas minum pagi baru aku tahu bahawa suami aku berpakat dengan Nathan dan suami aku kata kejadian itu adalah hadiah bagi hari ulangtahun perkawinan kami yang pertama kerana aku dulu pernah menceritakan pada suami tentang imiginasi nakal aku.. Yaitu kena rogol oleh lebih dari 5 lelaki dalam satu masa.. Rupanya imiginasi aku itu dipenuhi oleh suami aku sendiri dan kawan-kawannya yang bersetuju untuk mengambil bahagian bila dia ceritakan pada Nathan.. Patutlah dia mabuk sakan malam tu..

Dan sekali lagi hari tu aku dikerjakan oleh 9 lelaki termasuk suami aku sendiri, kali ini aku yang merelakan diri aku di tenyeh oleh lelaki-laki itu.. Bermacam aksi aku diperlakukan, dan acara mainan tu berlangsung hampir 4 jam berikutnya kerana masing-masing melanyak nonok aku sepuasnya dan selama yang mereka mampu bertahan.. Dan Nathan is the best amongs them..

Hari tu aku tak kemana-mana selain kena fuck dengan lelaki tu bergilir-gilir, sementara menanti lelaki ke 9 menghabiskan permainan, lelaki pertama kembali tegang semula dan mahu menyetubuhi aku sekali lagi.. Pendek kata hari tu seharian tubuh badan dan nonok aku bermandi air mani lelaki.. Dan suami aku orang yang paling gembira melihat impian aku jadi kenyataan.. Dan aku juga turut gembira kerana dapat merasa konek lain selain dari suami aku..

Keesokannya aku demam.. Hampir seminggu baru aku kembali pulih.. Mana tidaknya 9 lelaki lanyak nonok aku berkali-kali, rasanya setiap sorang tu fuck aku 3 kali.. Bayangkan betapa penatnya aku dan sampai bengkak juga nonok aku kena kerjakan dek mereka.. Mau tak demam seminggu.. Nasib baik tak memudaratkan dan tak mengandung.. Kalau tidak, aku tak tahu anak sapa yang aku kandungkan tu..

Sebulan dari kejadian tu aku teruskan hubungan dengan Nathan.. Setiap kali suami aku keluar negara, kehendak seks aku dipenuhi oleh Nathan tanpa berselindung dari suami aku.. Dan perkara tu berlarutan hingga Nathan berkahwin. Sekarang masing-masing sudah ada keluarga sendiri, aku ada 2 anak, tapi aku tak tahu anak sapa sebenarnya.. Sebab selain Nathan dan suami ada juga 2-3 dari lelaki tu yang datang fuck aku dengan rela aku sendiri..

Untill now aku masih berhubung dengan salah seorang dari mereka tapi bukan Nathan.. Suami aku seolah merestui perbuatan aku itu.. Malah kekadang dia jadi penonton dikala aku di kongkek jantan lain.. Aku tak tahu sampai bila perkara ini berlanjutan..

noreen

Noreen (bukan nama sebenarnya, tapi kerana ada mirip
dengan pelakon Noreen Noor, kita panggil saja dia
Noreen) berpaling dan mendapati bekas bapa mertuanya
telah melondehkan kain sarongnya. Batang bekas bapa
mertuanya yang hitam, panjang dan lebar itu semakin
menegang.(ceritalucahku.blogspot.com)

Noreen berdiri terpaku di tengah kebun yang terpencil
itu. Mereka tersembunyi daripada sesiapa jua, tempat
yang Noreen datang untuk berjauhan dari orang lain.
Untuk berfikir tentang bekas suami yang pergi begitu
saja selepas menceraikannya. Tanpa disangka-disangka
bapa mertuanya ada di situ. Bapa mertuanya berjalan ke
arahnya. Dengan setiap langkah Noreen lihat batang bapa
mertuanya semakin menegak. Tetapi Noreen Noreen berdiri
kaku di situ.

Noreen membiarkan bapa mertuanya itu memeluknya dan
merebahkan badan ke tanah. Dia berasa semakin lemah
apabila tangan bapa mertuanya menyelak skirtnya dan
seterusnya meraba-meraba tempat membusut yang hanya
ditutupi oleh seluar dalam kecilnya.

Dalam sekejap masa saja rabaan itu menyebabkan bahagian
bawah seluar dalam itu menjadi lembab. Tidak puas dengan
hanya meraba-meraba di luar, orang tua itu terus
menanggalkan seluar dalam kecil itu. Tempat rahsianya
tidak lagi dibaluti oleh seutas benang pun. Tangan bapa
mertuanya masuk ke celah kangkang Noreen, sambil meraba
dan membelai tempat yang membonjol di celah kangkangnya.

Buat seketika Noreen takut juga akan dilihat orang.
Namun di sini tiada orang lain. Hanya dia dan bapa
mertuanya saja. Dia amat dahagakan seks. Dah lama dia
tak dapat bersama lelaki yang dapat memuaskannya.
Mungkin bapa mertuanya di kampung terpencil ini boleh.

“Aah..,” Noreen mengeluh bila merasakan jari orang tua
itu mengentel klitorisnya.

Tanpa disedarinya bapa mertuanya itu mulai bergerak ke
bawah. Bapa mertuanya mengangkangkan peha Noreen. Muka
bapa mertuanya hanya beberapa inci daripada permukaan
yang lembab itu. Noreen dapat merasakan kedua belah
tangan bapa mertuanya memegang belah dalam pehanya
supaya tidak tertutup.

“Ooh.. Arrgh!” Noreen tersentak apabila mulut bapa
mertuanya tiba-tiba mengucup bibir pukinya.

Dia dapat merasakan lidah orang tua itu seperti ular
mencuri-mencuri masuk ke dalamnya. Nafas Noreen terasa
sesak apabila lidah itu keluar masuk dengan rancak ke
dalamnya. Sekali ke tepi dan sesekali ke bawah, kemudian
ke kiri dan kanan.

Kemudian orang tua itu menindih tubuh Noreen yang montok
itu sehingga batang yang keras itu berada tepat di
rekahan puki bekas menantunya. Dia bergerak ke depan
sedikit sehingga tempat sulit mereka bersentuhan. Tangan
Noreen ke bawah memegang batang pelir orang tua itu.
Diusap-usap batang yang keras itu sebelum menyelitkan
kepala tombol itu di celah bibir buritnya. Melihat
pelawaan dari Noreen itu bapa mertuanya terus menekan
batangnya masuk ke dalam puki Noreen. Lubang yang basah
itu dengan amat mudah menerima batang tersebut walaupun
agak besar juga.

“Aah..” Noreen mengerang apabila batang itu masuk
sepenuhnya.

Sambil menujah puki Noreen dengan batangnya orang tua
itu juga tidak henti-henti menghisap puting tetek
Noreen. Punggung Noreen bergerak rancak apabila pukinya
kena main dengan begitu sekali oleh bapa mertuanya. Dia
mengerang tak henti2. Lubangnya berdecik-berdecik
berbunyi apabila orang tua itu dengan laju memasuk dan
mengeluarkan batangnya. Punggung Noreen terangkat buat
kali terakhir sambil dia merangkul tubuh bapa mertuanya.
Dia sampai ke kemuncaknya apabila terasa bapa mertuanya
mula memancut di dalamnya.

Noreen terdampar keletihan. Peluh membasahi tubuhnya.
Belum pernah dia kena main di tengah kebun begitu dan
belum pernah dengan lelaki berumur 60 tahun. Masih hebat
lagi orang tua itu rupanya. Mungkin dah lama dia tak
dapat, apa lagi setelah kematian isterinya tahun empat
bulan lalu. Tidak lama kemudian tanpa sebarang
kata-kata, bapa mertuanya berlalu dari situ dan Noreen
beredar pulang.

Malam itu setelah makan malam, Noreen ke biliknya untuk
tidur. Sudah hampir pukul 12 malam baru bapa mertuanya
pulang, entah dari mana. Walaupun pada siang tadi Noreen
telah membiarkan dirinya disetubuhi oleh bapa mertuanya,
dia bukan berhasrat untuk mengulanginya lagi. Mungkin
kalau dengan orang lain tak apa, tapi tak kanlah pula
dengan bapa mertuanya sendiri. Mungkin tadi kerana nafsu
seks yang sudah lama tidak dipuasi maka dia membiarkan
dirinya disetubuhi. Tetapi sedikit sebanyak dia terasa
menyesal sedikit.

Noreen sudah nyenyak tidur apabila biliknya dimasuki
bapa mertuanya. Orang tua itu perlahan-lahan menghampiri
katilnya. Bilik itu hanya diterangi oleh lampu malap di
tepi katil. Tapi ia sudah cukup terang untuk bapa
mertuanya melihat tubuh Noreen yang hanya dibaluti baju
tidur yang jarang dan singkat.

Orang tua itu duduk di atas katil di tepi menantunya.
Perasaan ghairahnya semakin membuak, apalagi melihat
peha Noreen yang terkangkang sedikit. Noreen memang
sudah kebiasaannya tidak memakai pakaian dalam bila dia
tidur. Kurang selesa rasanya. Bulu-bulu hitam halus di
sekeliling kemaluannya dapat dilihat samar-samar oleh
bapa mertuanya. Tak sabar-sabar rasanya orang tua itu
ingin menikmati sekali lagi tubuh yang cukup
mengghairahkan itu.

Bodohnya anak aku meninggalkan perempuan yang secantik
ini. Engkau tak mahu, untung aku boleh pakai sepuas2nya,
fikir orang tua itu. Buat apa dibazir. Apalagi dia juga
sedar bahawa menantunya yang belum mempunyai anak itu
juga amat dahagakan seks. Dalam umur yang baru
menjangkau 25 tahun tentu dia ingin dibelai sentiasa.
Dia sendiri juga sama, setelah ketiadaan isterinya sudah
beberapa tahun ini. Walau umurnya dah nak mencecah 60
tahun, namun masih lagi kuat tenaganya. Dan sejak
berduaan saja dengan menantunya itu, semakin
menjadi-menjadi pulak keinginannya.

Dia menyentuh kedua buah dada yang membusut itu dan
meramas-meramas lembut. Terdengar nafas Noreen turun
naik semakin kencang sikit dan puting buah dadanya mula
mengeras dan berkerut-kerut. Dia berhenti seketika untuk
membuka butang baju tidur menantunya. Selesai membuka
butang, dia terus saja menarik ke kiri dan kanan.
Kemudian dia melucutkan kain yang dipakainya sendiri.
Batangnya sudah terpacak keras. Mahu saja dia menindih
tubuh menantunya, tapi dia sedar dia tidak harus gopoh.
Dia harus mengghairahkan Noreen dulu supaya menantunya
akan mengikut apa sahaja kehendaknya nanti.

Dia naik ke atas katil dan tidur mengiring di tepi
menantunya yang masih nyenyak. Tangannya merayap semula
ke dada Noreen. Seronok dia meramas-meramas kedua belah
buah dada yang membusut itu. Sekali dia menggentel
kedua-kedua puting yang menjadi keras semula. Sekali
lagi nafas Noreen turun naik dengan cepat. Orang tua itu
merapatkan tubuhnya ke tubuh Noreen. Digesel-Digesel
batangnya pada peha Noreen sambil dia mencium buah dada
menantunya. Apabila mulutnya terjumpa terus saja dia
menghisap puting buah dada yang keras itu. Tangannya
pula merayap ke celah kangkang Noreen. Dia
menggosok-menggosok puki Noreen.

“Mm..” Noreen mengerang sambil pehanya dengan sendiri
terbuka.

Bapa mertuanya mengusap-mengusap bulu-bulu halus yang
menutupi kemaluan Noreen sebelum jarinya ke celah bibir
yang sudah mulai lembab sedikit. Digosok-Digosok dan
dikuis-kuisnya lembut sehingga di celah-celah bibir itu
mulai basah. Mukanya meninggalkan dada Noreen. Dia
mencium pipi Noreen sebelum mulut mereka bertemu. Mulut
Noreen terbuka menerima lnoreennya. Jarinya mulai keluar
masuk kemaluan Noreen. Kemudian dua jari masuk ke dalam
kemaluan menantunya pula.

“Uuhh..” tiba Noreen mendengus sambil membuka matanya.
Terkejut seketika dia melihat muka bapa mertuanya hanya
beberapa inci dari mukanya.
“Huh..?”
“Bapak stim..”
“Kenapa tak kejutkan Noreen? Datang curi-curi pulak..”
“Saja..”
“Kalau datang mintak takut Noreen tak bagi?”
“Heh heh.”
“Kalau mintak takkan lah Noreen tak bagi. Kan Noreen
bagi petang tadi..”

Dia tersenyum memandang bapa mertuanya.

“Mm..” dia memandang ke bawah sambil tersenyum apabila
terasa jari orang tua itu menggentel-gentel kelentitnya.

“Kamu ni dah lama tak kena, ya?”
“Kan petang tadi dah kena dengan bapak..”
“Yalah, sebelum tu maksud aku.”
“Kenapa bapak cakap begitu?”
“Aku gentel sikit, kamu dah cukup basah..”
“Memanglah dah lama tak dapat..”

Tangan Noreen memegang batang bapa mertuanya yang asyik
menyucuk-menyucuk pehanya. Dibelainya dengan lembut.
Kemudian dilancapnya perlahan-perlahan sehingga orang
tua itu pula yang mula mengerang. Noreen melepaskan
seketika batang itu sebelum menolak bapa mertuanya
supaya tidur melentang. Dia menindih badan orang tua itu
tetapi dengan kepalanya ke bawah. Dipegangnya batang itu
semula sebelum membongkokkan kepalanya. Noreen menjilat
sekeliling kepala tombol itu sebelum dimasukkan ke dalam
mulutnya. Kemudian dia menghisap perlahan-lahan.

Cukup stim orang tua itu dikerjakan Noreen dengan
mulutnya sehingga dia terasa akan pancut dalam sedikit
masa saja lagi. Dia pun tidak tahan sabar lagi. Terus
diangkatnya punggung Noreen supaya naik ke atasnya.
Kedua lutut Noreen berada di sebelah kiri dan kanan
kepala bapa mertuanya.

Terpampanglah kemaluan Noreen yang terbuka luas hanya
beberapa jengka dari muka orang tua itu. Tak sabar-sabar
lagi orang tua itu pun menyembamkan mukanya ke puki
Noreen. LNoreennya terus saja masuk ke celah-celah bibir
puki menantunya sambil tangannya meramas-meramas
punggung Noreen yang lebar itu. Kemudian tangannya
membuka punggung Noreen, meninggalkan burit Noreen
seketika untuk naik ke atas sikit mencari lubang jubur
menantunya pula.

Dijilatnya tempat itu pula sehingga Noreen kegelian
dibuatnya. Sedap ada, geli ada, jijik pun terasa. Tapi
biarkan kalau itu yang orang tua itu suka. Lama mereka
dalam posisi 69 itu sebelum Noreen bangun semula. Dia
bertinggung di atas bapa mertuanya. Dipegangnya batang
orang tua itu sebelum dia melabuhkan buritnya ke atas
kepala tombol. Dengan amat mudah sekali batang itu masuk
ke dalam lubangnya yang memang sudah cukup basah.
Apabila batang itu tenggelam sepenuhnya, Noreen
mengemut2kan kemaluannya.

“Aah..” orang tua itu mengerang.
“Kenapa? Tak suka?”
“Ada ke tak suka?” bapa mertuanya menjawab.
“Puki kamu ni memang cukup sedap.”

Dia memegang punggung Noreen supaya tidak bergerak
sebelum dia mencabut sedikit kemudian masuk semula. Dia
selang seli melaju dan memperlahankan tujahan ke dalam
Noreen.

“Oohh..” Noreen pula mengerang.
“Kamu? Tak suka?”
“Memanglah batang bapak pun sedap. Kalau tidak tak kan
mau Noreen bagi kat bapak,” dia berkata sambil menunduk
dan mengucup mulut bapa mertuanya.

Sambil itu Noreen menggerak-gerakkan punggungnya seperti
orang sedang menari gelek dan dalam sekejap masa saja
burit Noreen mengembang sedikit dan dia terus sampai ke
kemuncaknya. Orang tua itu terus mengocak puki Noreen
sehingga menantunya mula ghairah semula.

“Noreen?”
“Mm?” menantunya menjawab manja.
“Kalau bapak mintak sesuatu, Noreen bagi tak?”
“Hmm, apa dia?”
“Boleh bapak pancut dalam mulut Noreen?”
“Terserah kalau bapak mahu..”

Lalu orang tua itu mula menojah puki Noreen dengan lebih
laju lagi. Apabila Noreen terasa batang itu menjadi
begitu tegang di dalamnya dia terus mencabut batang tu
dari celah kangkangnya. Cepat-Cepat dia mengambil batang
itu ke dalam mulutnya dan menghisap pula.

“Arrgh..” orang tua itu mengerang dan memegang kepala
menantunya dan air maninya terpancut di dalam mulut
Noreen.

Menantunya menghisap-menghisap hingga terkeluar semua
air mani dan ditelannya. Apabila batang itu mulai lembik
baru dilepaskan dari mulutnya. Kemudian Noreen menngucup
batang yang telah begitu mendatangkan kepuasan kepadanya
sedikit masa tadi. Seolah-olah susah nak dipercayai,
batang yang sudah lembek itu telah berjaya
membuak-buakkan nafsunya tadi. Mereka tertidur dalam
keadaan bogel.
Kerana keletihan mereka tidur hingga ke pagi. Bila orang
tua itu terjaga Noreen tidur dengan membelakangi bapa
mertuanya. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di
perut bapa mertuanya. Kalaupun tidak kerana itu, memang
dia sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya
kerana ingin ke bilik air. Dia bangun untuk membuang air
kecil. Selesai saja dia masuk semula ke dalam.

Noreen masih tidur dalam posisi yang sama. Orang tua itu
mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir
kemaluan Noreen. Batangnya mengeras sekali lagi. Dia
membongkok dan mengucup bibir puki menantunya seketika.
Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Dia
baring semula dan memeluk Noreen dari belakang. Dia
menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala
tombol pelirnya berada di pintu masuk ke kemaluan
Noreen. Jarinya menguakkan bibir puki Noreen sebelum
diselitnya kepala tombol pelirnya di celah-celah bibir
puki menantunya.

Posisi itu memang membuat lubang Noreen ketat sedikit
dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya
kepala tombol saja di dalam orang tua itu menggerakkan
punggungnya. Tangan kanannya memegang punggung Noreen
sambil dia berbuat begitu. Lama kelamaan lubang itu jadi
basah dan licin sedikit. Orang tua itu pun terus menekan
batangnya ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru dia
bergerak-bergerak mengocak puki Noreen.

“Mm..” terdengar Noreen mengerang.
“Sedap..?” orang tua itu membisik di telinga Noreen.
“Mm..” terdengar bunyi dari mulut Noreen.
“Nak bapak teruskan?”
“Mm.. Sedapnya Bapak..”

Orang tua itu bangun. Dia mengangkat peha kanan Noreen
supaya menantunya tidur melentang. Kemudian sekali lagi
dia menekan batangnya ke dalam puki Noreen yang sudah
basah.

“Oo.. Oo..” Noreen merengek apabila terasa kemuncaknya
semakin dekat.
“Laju lagi Bapak,” dia memberi arahan.

Bapa mertuanya menuruti saja kehendak Noreen. Dia
memperlajukan tujahan batangnya ke dalam burit Noreen
sehingga tubuh menantunya tiba-tiba kejang dan dia terus
sampai ke puncak kenikmatannya. Tak semena-mena orang
tua itu mencabut batangnya walaupun dia belum pancut.
Kepala dia turun ke bawah. Sekali lagi dia menjilat puki
Noreen.

Menantunya menggeliat keseronokan sambil disua-suakan
celah kangkangnya kepada orang tua itu. Orang tua itu
menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas
dan menindih tubuh menantunya. Noreen mencari-mencari
batang yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa
terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu
merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan
hujung pelir bapa mertuanya di pintu kemaluannya, dia
mengangkat punggungnya.

“Aa.. Hh,” dia mengerang apabila batang itu tenggelam
sepenuhnya ke dalam buritnya. Punggungnya bergerak ke
kiri dan kanan yang menyebabkan batang itu keluar masuk
dari dalamnya.
“Sedapnya Pak..” dia membisik di telinga bapa mertuanya.

Orang tua itu merangkul tubuh Noreen sambil punggungnya
bergerak laju ke depan dan belakang. Batangnya semakin
rancak keluar masuk dari puki menantunya yang sudah
cukup basah itu. Tidak lama kemudian dia menekan jauh ke
dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.

Selesai sarapan mereka ke kebun. Noreen menolong bapa
mertuanya di kebun dengan tekun. Hampir tengah hari
mereka kembali semula ke rumah. Noreen menyediakan
masakan tengah hari. Setelah makan, orang tua itu ke
bilik mandi. Selesai mandi, dia menyalin pakaian dan
berehat di atas sofa di ruang tamu. Setelah selesai
mandi dan mengenakan baju-T serta kain sarong, Noreen
datang membawa minuman kepada bapa mertuanya. Sambil
duduk di samping bapa mertuanya dan menikmati minuman
kopi, Noreen mempelawa untuk mengurut tubuh orang tua
yang nampak keletihan itu. Orang tua itu setuju sahaja,
tetapi mengajak Noreen ke dalam bilik.

Dia berbaring di atas katil dan Noreen mula mengurut.
Mula-Mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan
peha pula. Kemudian Noreen menyuruh bapa mertuanya
mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian
depan pula. Apabila orang tua itu mengalih posisi,
ternampak sesuatu menongkat kain sarongnya. Dia
tersengeh. Noreen pura-pura buat tak nampak sambil dia
mengurut. Tiba-tiba orang tua itu menyentuh buah dada
Noreen. Dibiarkannya sahaja. Orang tua itu
meramas-meramas kedua tetek Noreen.

“Itu nak mengurut ke nak apa tu..?” Noreen berkata
sambil ketawa.
“Tengah urut le ni..” orang tua itu tersengeh.
“Nak Noreen urut kat sini juga?” perempuan muda itu
menyentuh tempat yang menongkat kain sarong bapa
mertuanya.
“Urut situ pun bagus juga..” kata orang tua itu.
“Tapi biar aku urut kau dulu. Nak?”
“Mm..” jawab Noreen manja.
“Kalau nak, Noreen baringlah.”

Tanpa disuruh dua kali, Noreen pun merebahkan badannya
ke katil. Bapa mertuanya menyuruhnya meniarap. Noreen
mengikut perintah lagi. Orang tua itu bangun dan duduk
di atas punggung Noreen sambil tangannya mula memicit
bahu menantunya. Kemudian tangannya ke bawah pula, ke
pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian
dalam pehanya diurut, Noreen menggeliat keenakan. Memang
dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia
memicit tubuh bekas bapa mertuanya kehangatan telah
merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang
orang tua itu menongkat kain sarungnya, tanda bahawa
bekas bapa mertuanya sekali mahu memain pukinya.

“Bapa rasa Noreen buka semua pakaian. Lagi senang bapa
urut..”
“Ya ke?” kata Noreen sambil menoleh ke belakang, melihat
bekas bapa mertuanya tersengeh saja.
“Bapa bukakanlah untuk Noreen..” dia menyuruh manja.

Tanpa disuruh dua kali orang tua itu melondehkan kain
sarung dan membuka baju Noreen. Bekas menantunay itu
memang tidak memakai pakaian dalam jadi terdedahlah
tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram
oleh orang tua itu. Bekas bapa mertuanya itu terus
melucutkan kain sarung yang dipakainya sendiri.

“Nak bapa urut dengan lidah ke dengan ini?” katanya
sambil mengisyaratkan batangnya keras menunjuk langit.
“Suka hati Bapak lah..” jawab Noreen sambil ketawa.

Orang tua itu kembali duduk di atas buntut Noreen.
Batangnya diletakkan di rekahan punggung Noreen sambil
dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan
belakang. Noreen menggeliat kegelian. Dapat dirasakan
celah kangkangnya mulai basah sedikit. Orang tua itu
menindih belakang Noreen dengan tubuhnya. Dikuakkan
rambut Noreen untuk mencari belakan tengok Noreen.
Dicium dan dijilatnya hingga ke telinga.

“Mm..” Noreen mendengus apabila cuping telinganya
dijilat.

Tak disangkanya orang tua itu begitu mahir sekali
memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya. Kalau
seminggu dulu dia hanya menyayangi orang tua itu sebagai
bekas mertuanya, tetapi kini perasaan sayang yang timbul
sudah berbeza. Sayangnya kini sebagai seorang kekasih,
apalagi kekasih yang cukup mahir dan hebat di ranjang
sekalipun sudah lebih dua kali ganda umurnya sendiri.

Walau bekas bapa mertuanya tidak sekacak bekas suaminya
dulu, namun itu tidak dikisahkan sangat oleh Noreen.
Ternyata orang tua itu lebih hebat dari anak lelakinya
sendiri dalam cara memuaskan perempuan. Dan itu yang
lebih penting untuk Noreen kini. Dalam dua hari ini dia
merasa lebih puas digomoli daripada setahun lebih hidup
bersama suaminya dulu yang kurang mahir memberikan
kepuasan seks kepadanya. Dan si tua yang pernah bergelar
mertua ini ternyata tahu di mana terletak segala kunci
eros di seluruh pelosok tubuhnya.

Pinggul Noreen mula terangkat-terangkat menerima geselan
batang yang besar dan keras di celahan punggungnya yang
masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh
orang tua itu berada di celah kangkangnya. Bahagian
depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah
perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan
yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Orang
tua itu menggerakan tubuhnya ke bawah sedikit sehingga
kepala tombolnya sesekali tersentuh dengan bibir
kemaluan Noreen.

Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelirnya.
Dia tahu bekas menanntunya kini sudah betul-betul berada
di bawah taklukannya. Dia tersenyum puas kerana berjaya
memperoleh perempuan muda dan cantik ini bukan dengan
kekayaan atau ketampanannya, tapi dengan batangnya yang
keras dan besar itu. Dia yakin Noreen sanggup
mengabdikan diri kepadanya selagi dia masih berupaya
memuaskan. Dia sendiri juga sanggup melakukuan segalanya
supaya Noreen akan tetap tinggal serumah dengannya.
Memang dia mengidamkan tubuh Noreen yang menggiurkan itu
sejak pertama kali dia menatap wajah Noreen. Oleh itu
dia berhasrat memuaskan segala hajatnya walaupun sampai
seribu kali.

Sengaja dia ulit-ulitkan kepala tombolnya kelopak
kemaluan bekas menantunya itu, namun tidak juga
dimasukkan. Setiap kali kepala tombol itu tersentuh
pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan
debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah
berkali-berkali membuatnya orgasme. Namun dia kehampaan
apabila setiap kali pula hujung pelir itu merenggangkan
diri darinya. Dia sememangnya kepingin sangat merasakan
lubangnya diterobos dengan ganas oleh batang yang keras
itu. Namun bekas bapa mertuanya itu begitu sadis sekali,
membuatnya tertunggu-tunggu. Dia mmenghembus nafas
kehampaan sekali lagi.

“Cepatlah, Pak!” Noreen merayu.
“Cepat apa?”
“Masukkanlah cepat..”
“Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?”
“Noreen nak batang Bapak lah..” Noreen merenggek seperti
anak kecil mahukan susu.
“Ya ke? Nak sangat-sangat?”
“Mm.. Nak sangat-sangat..”
“Nak dekat mana?”

Kini Noreen sedar bahawa orang tua itu sebenarnya mahu
mendengar dia mengucapkan kata-kata lucah.

“Noreen mahu bapak.. Kongkek puki Noreen yang sudah
basah ni, Pak..” dia sekali lagi merasakan hujung pelir
bekas bapa mertuanya di rekahan.
“Puki Noreen dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa
batang Bapak itu..”

Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut bekas
menantunya membuat makin terlonjak nafsu seksnya.
Hatinya terasa sedikit megah bahawa perempuan semuda dan
secantik Noreen sekarang sudah ketagih dengan batangnya
yang besar itu. Dia mengambil bantal untuk mengalas
bahagian bawah perut Noreen. Dalam keadaan begitu Noreen
tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya
terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Orang tua itu
sekali lagi mengacukan hujung pelirnya ke belahan yang
dipagarai bulu-bulu halus di celah kangkang Noreen.
Tangannya ke kemaluan Noreen dan dengan menggunakan
kedua ibu jarinya dia merenggangkan bibir yang dibasahi
lendir itu.

“Sayang, tolong masukkan batang Bapak..” dia memberi
arahan.

Tanpa menoleh tangan Noreen dengan cepat saja ke
belakang mencari-mencari batang itu. Apabila ketemu
terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan buritnya
yang sudah siap direkahkan oleh orang tua itu. Hanya
selepas orang tua itu menekan kepala tombol itu ke dalam
baru Noreen melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan
untuk membantalkan kepalanya.

“Sedapnya, Pak..” dia merenggek lagi sambil punggungnya
bergerak ke kiri dan ke kanan perlahan.

Tapi tiba-tiba.. Phhaapp..! Orang tua itu merejam
batangnya ke dalam dengan puki Noreen dengan pantas
hingga tenggelam sepenuhnya dan perutnya menghempap
punggung Noreen.

“ADUH.. Oh mak..” janda muda itu berteriak kuat.

Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan
batang yang besar itu ke dalamnya dengan tiba-tiba bukan
saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.
Liang farajnya terasa nyilu namun dia merasakan satu
kelainan pula. Walau berbeza caranya tetap enak juga
dirasakannya. Selalunya dia akan merasa batang dimasukan
sedikit, dicabut dan dimasukkan lagi sedikit demi
sedikit ke dalam sebelum girl thingynya dia dienjot dengan
laju. Orang tua itu menggembangkan batangnya sampai
Noreen terasa lubang kemaluannya dipenuhi sepenuhnya
sampai ke pintu rahim.

Noreen terasa pinggulnya dicengkam sebelum diikuti
dengan batang itu ditarik keluar semula
perlahan-perlahan sehingga kepalanya saja berada di
dalam. Kemudian sekali lagi rejaman cepat ke dalamnya.
Kali ini Noreen sudah bersedia. Kedua tangannya ke
belakang untuk merenggangkan lagi lubang cipapnya.

“Oh.., Pak..!” Noreen mengerang.
“Sayang suka main macam ni?”
“Sedap, Pak. Kuat lagi Pak, Noreen dah nak sampai ni.”
dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan
dia sudah orgasme.
“Ohh.. Aarrgghh..!” Noreen meraung, diikuti dengan
ledakan umpama bom air dii celah kangkangnya.

Selepas itu bekas bapa mertuanya saja menarik dan
menekan dengan laju sehingga sekali lagi Noreen
menggerang-menggerang dibuatnya. Janda muda itu membalas
tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya.
Biar dia rasa pulak, fikirnya. Kini giliran orang tua
itu pula mendengus apabila merasakan liang girl thingy Noreen
seperti mengurut-mengurut batangnya. Semakin dia
melajukan permainannya, semakin galak pula dia merasakan
batangnya dikemut. Akhirnya dia sendiri juga tidak dapat
bertahan lagi untuk kali terakhir dia terjunam ke dalam
lubang nikmat itu. Buat sejenak dia menahan nafas dan
diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Noreen. Dia
merangkul kemas pinggang Noreen sehingga ke pancutan
terakhir.

“Arrgghh..!” dia mendengus.

Kehangatan pancutan itu juga dengan sendirinya membuat
Noreen sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak
sehebat kali pertama tadi. Orang tua itu bongkok mencium
pipi bekas menantunya yang dibahasi keringat.

“Enak ya kalau kita boleh begini selalu?” dia berbisik
di telinga Noreen.
“Kenapa tidak boleh?” Noreen menjawab.
“Terserah. Kamu boleh tinggal selama-lamanya di sini.”
Dia tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati
bersama Noreen pada hari-hari mendatang.
Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar
menjadi malam. Perlahan-Perlahan batangnya yang sudah
sederhana keras tercabut dari celah kangkang bekas
menantunya dan dia tertiarap di samping Noreen
keletihan.

Saturday, 10 March 2012

Aku Dan Mama Ku

Pagi itu aku pulang sekolah lebih awal, karena memang minggu ini kami menjalani ujian semester 2 untuk kenaikan kelas 3 SMU. Sesampai dirumah nampak sebuah mobil sedan putih parkir didepan rumah. Siapa ya ? dalam hatiku bertanya.

Padahal mama hari ini jadwalnya tennis. Untuk menghilangkan penasaranku segera kumasuki rumah. Ternyata di ruang tamu ada mama yang sedang berbincang dengan tamunya. Mama masih menggunakan pakaian olah raganya, sedangkan tamu itu masih berpakaian kerja dan berdasi.
“Sudah pulang sekolahnya ya sayang” Tanya mama padaku.
“Oh iya, ini perkenalkan om Ari relasi bisnis papamu, kebetulan pulang tennis tadi ketemu, jadi mama diantar pulang sekalian”. Kami saling berjabat tangan untuk berkenalan.(ceritalucahku.blogspot.com) Mereka kutinggalkan masuk kekamarku untuk berganti baju seragam sekolah.

Aku adalah anak kedua dari dua bersaudara. Kakakku perempuan melanjutkan sekolah SMU-nya di kota “M” dan tingalnya indekost disana. Alasannya karena mutu sekolahnya lebih baik dari yang ada dikotaku ( padahal daripada tidak naik kelas dan jadi satu kelas denganku ). Jadi tinggal aku sendirian yg menemani mamaku, karena papa sering pergi ke luar kota untuk melakukan kegiatan bisnisnya.
“Indra, tolong kesini sebentar sayang.” tiba-tiba terdengar suara mama memanggilku. “Ya ma !” aku segera beranjak untuk menemui mama di ruang tamu.
“Om Ari mau minta tolong di belikan rokok ke warung sayang” pinta mama. Aku segera mengambil uang dan beranjak pergi ke warung untuk beli rokok. Sepulangnya dari warung tidak kutemui mama maupun om Ari di ruang tamu, padahal mobil om Ari masih parkir di depan rumah. Rokok kuletakkan di meja tamu lalu kutinggalkan kembali ke kamarku.

Melewati kamar mama nampak pintu sedikit terbuka. Dengan rasa penasaran kuintip melalui celah pintu yang terbuka tadi. Didalam kamar nampak pemandangan yang membuat jantungku berdegup kencang dan membuatku sering menelan ludah. Nampak mama yang telanjang bulat tidur di atas ranjang dengan om ari menindih dan mengulum payudara mama tanpa menggunakan celana lagi. Dengan gerakan teratur naik turun menyetubuhi mamaku. Sambil mengerang dan meggeleng ke kiri dan kekanan, nampak mamaku menikmati puncak dari birahinya. Tak lama kemudian nampak om Ari mengejang dan rubuh diatas pelukan mama. Mungkin sudah mengalami orgasme. Tanpa sengaja dengan wajah kelelahan mama melihat kearah pintu tempat aku mengintip dan mebiarkan aku berlalu untuk kembali ke kamarku.

Sesampainya di dalam kamar pikiranku berkecamuk membayangkan pemandangan yang baru kulihat tadi. Takterasa tanganku melakukan aktifitas di penisku hingga mengeluarkan cairan yang membuatku merasakan kenikmatan sampai aku tertidur dengan pulas.

Malam harinya aku belajar untuk persiapan ujian besok pagi. Tiba tiba pintu kamar terbuka.
“Sedang belajar ya sayang” nampak mama masuk kekamarku menggunakan daster tidur.
“Iya ma, untuk persiapan ujian besok pagi” mamaku duduk di ranjangku yang letaknya dibelakang meja belajarku.
“Kamu marah sama mama ya ?” tiba tiba mama memecahkan keheningan.
“Kenapa harus marah ma ?” tanyaku heran.
“Karena kamu sudah melihat apa yang mama lakukan dengan om ari siang tadi”.
“Enggak ma, memangnya om Ari telah menyakiti mama ?” aku balik bertanya.
“Enggak, malah om Ari telah memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu. Papamu kan sering keluar kota, bahkan mama dengar papamu punya istri muda lagi.”
“Kenapa mama diam saja ?” tayaku.
“Yang penting bagi mama segala keperluan kita terpenuhi, mama tidak akan mempermasalahkan itu.”
“Kamu mau membantu mama sayang ?” tiba tiba mama memelukku dari belakang. Dapat kurasakan payudaranya yang ukurannya sedang menempel di punggungku.
“Menolong apa ma ?” jawabku dengan suara bergetar dan sesekali menelan ludah.
“Memberikan apa yang selama ini tidak mama dapatkan dari papamu.”
“Tapi, aku kan anakmu?”
“Kamu kan laki-laki juga, jadi kalau kita sedang melakukannya jangan berpikir kalau kita ini adalah ibu dan anak.” sambil berkata begitu tiba tiba mamaku sudah memegang batang penisku yang sudah menegang dari tadi.
“Wow, ternyata punyamu besar juga ya” goda mamaku, aku jadi tersipu malu.

Tiba tiba mamaku mengeluarkan penisku dari celana pendek yang kupakai, kepalanya mendekati penisku dan memasukkannya ke dalam mulutnya. Sambil mengocok ngocok dan memainkan lidahnya di ujung penisku. Kurasakan kenikmatan yang belum pernah kurasakan, tiba tiba “crot…crot. .” keluar cairan kenikmatan yang langsung ditampung mulut mama.

“Yah, sudah keluar deh, padahal mama belum kebagian” kata mamaku sambil menelan cairan sperma yang ada dalam mulutnya. Aku jadi malu sendiri, maklum yang pertama kali kulakukan.
“Pindah ke ranjang yuk” ajak mamaku sambil berdiri menuju ranjangku. Aku ngikut aja bagai kerbau yang dicocok hidungnya. Mamaku tidur terlentang diatas ranjang masih menggunakan dasternya. Ketika kakinya diangkat agak ditekuk tampak mem*k mamaku yang dikelilingi bulu halus itu terbuka. Ternyata mamaku tidak memakai celana dalam dibalik dasternya. Membuat dadaku jadi berdebar debar melihat pemandangan yang indah itu.
“Ayo kesini!” kata mamaku sambil menarik turun celana kolor yang aku pakai. Dasar si kecilku nggak bisa melihat barang aneh, langsung terbangun lagi.
“Nah, itu sudah bangun lagi.” seru mamaku. Kudekati bagian pangkal paha mamaku, tercium olehku aroma yang keluar dari mem*k mamaku yang membuaku makin terangsang. Sambil perlahan kusibak belahan lobang kenikmatan yang didalamnya berwarna merah jambu itu. Kujilat cairan yang keluar dari dalamnya, nikmat rasanya.

“Teruskan indra, jilati bagian itu” lenguh mamaku yang merasakan kenikmatan. Kujilat dan terus kuhisap cairan yang keluar sampai tak bersisa. Setelah sekian lama bermain didaerah vagina mamaku, kuangkat kepalaku dari jepitan paha mamaku. Kulihat mamaku sudah tergolek tanpa selembar benangpun yang menutupi tubuhnya. Mungkin waktu asyik bermain dibawah tadi, mamaku mulepaskan daster yang dikenakannya. Kubuka kaos yang sedang kupakai, sehingga kami sama-sama dalam keadaan telanjang bulat. Kudekati tubuh mamaku sambil perlahan lahan kutindih sambil menghujani ciuman ke bibir mamaku. Kami berciuman sambil memainkan payudara mamaku, kuremas remas dan kupuntir puting payudara yang dulu menjadi sumber makananku pada waktu masih bayi. Tangan mamaku sudah memegang batang penisku dan dibimbingnya kearah lobang kenikmatannya yang sudah basah.
“Tekan sayang…” pinta mamaku. Dengan ragu-ragu kutekan penisku dan bless menancap masuk ke lobang vagina mamaku yang sudah licin.

Oh..nikmatnya, sambil kutarik keluar masuk kedalam lobang kenikmatan itu. Desahan napas mamaku semakin membuat aku terpacu untuk mempercepat irama pemompaan batang penisku kedalam lobang kenikmatan mamaku. Tak lama kemudian…
“Oh, aku sudah sampai sayang, kamu benar benar hebat”.

Terasa lobang kenikmatan mamaku bertambah basah oleh cairan yang keluar dari dalam dan menimbulkan bunyi yang khas seirama keluar masuknya batang penisku. Tiba-tiba mama mencabut batang penisku, padahal sedang keras-kerasnya.
“Sebentar ya sayang, biar ku lap dulu lobangya, sambil kita rubah posisi.”

Disuruhya aku telentang dengan batang penis yang tegak hampir menyentuh pusarku. Mamaku jongkok tepat diatas batang penisku. Sambil membimbing batang penisku memasuki lobang kenikmatan yang sudah mongering karena di lap dengan ujung kain daster, ditekannya pantat mamaku hingga bless, kembali si kecilku memasuki goa kenikmatan mamaku, meskipun agak seret tapi rasanya lebih enak, sambil perlahan lahan diangkatnya naik turun pantat mamaku, yang membuat aku jadi tambah merem melek. Lama kelamaan jadi tambah licin dan membuat semakin lancarnya batang penisku untuk keluar masuk. Semakin cepat irama naik turunya pantat mamaku, tiba tiba tanganya mencengkeram kuat dadaku dan…

“Aku sudah sampai lagi sayang” desah mamaku. Tubuhnya melemah dan menghentikan irama naik turun pantatnya. Tubuhnya mengelosor telentang disampingku, dan membiarkan batang penisku masih tegak berdiri. ” Aku sudah tidak sanggup lagi sayang, terseah mau kamu apain saja ” kata mamaku pelan. Aku hadapkan mamaku kekiri, sambil kuangkat kaki kanannya hingga nampak tonjolan lobang vaginanya mulai terbuka. Kumasukkan batang penisku lewat belakang sambil perlahan lahan ku pompa keluar masuk kedalamnya. Irama pemompaanku makin lama makin kupercepat sampai akhirnya tubuhku mengejang hendak mengeluarkan peluru cairan dari lobang penisku, dan crot…crot…crot muntahlah lahar dari lobang penisku. Bersamaan dengan itu mamaku mengerang lemah ” Oh sayang, aku keluar lagi “. Batang peniskupun melemah, dan keluar dengan sendirinya dari lobang petualangan. Kamipun tertidur pulas dalam keadan telanjang bulat sambil berpelukan ( kaya telletubis aja ).

Pagi harinya aku terbangun dengan keadaan segar, mamaku sudah tidak ada disampingku. Ku ambil handuk dan kulilitkan menutupi kemaluanku menuju ke kamar mandi. Di ruang makan aku berpapasan dengan mama yang sudah segar bugar habis mandi. Kudekati mamaku dan kucium pipinya dengan mesra, aroma sabun mandi tercium dari tubuh mamaku. ” Semalam kamu hebat sayang, untuk itu mama siapkan telor setengah matang dan susu hangat untuk memulihkan lagi staminamu ” bisik mamaku lembut. Sambil duduk dengan hanya dililit oleh handuk kuminum susu hangat dan kumakan dua butir telur setengah matang dengan kububuhi merica bubuk dan garam. Mamaku mendampingiku berdiri disampingku, karena tercium aroma segar sabun mandi membuat birahiku jadi naik. Perlahan lahan batang penisku berdiri menyibak lilitan handuk yang menutupinya. Mamaku terseyum melihat kejadian itu, sambil dipegangnya batang penisku berbisik ” Nanti siang aja sepulang kamu dari sekolah kita lakukan lagi “. Dengan kecewa aku beranjak menuju kamar mandi untuk bersiap siap ujian semester di hari terakhir. Tak sabar rasanya untuk segera menyelesaikan ujian hari ini, agar bisa berpetualang penuh kenikmatan.

Kak Dewi


Dewi memang tidak boleh memejamkan matanya. Puas sudah dipujuk tapi kedua matanya masih lagi galak, langsung belum menunjukkan tanda-tanda ingin pejam. Sedikit pun tidak dirasakan keinginan untuk tidur biarpun malam telah larut. Tidak seperti lelaki di yang terdampar di sebelahnya yang telah lama dibuai lena.

Dewi menatap wajah lelaki yang umurnya sudah menjangkau lima puluhan itu. Masih tampan dan segak. Hanya rambutnya yang mula memutih menunjukkan tanda usianya yang sebenar. Tubuh tegap lelaki itu juga menjadi tatapan nakal mata bundar Dewi. Tidak sedikitpun Dewi yang usianya sendiri baru mencecah dua puluh tahun merasa segan atau malu melihat sekujur tubuh manusia itu yang terlentang telanjang di sisinya.

Bibir Dewi mengukir satu senyuman nakal melihat betapa lenanya lelaki itu tidur. Tentu sekali kerana keletihan, setelah hampir separuh dari malam yang kian tua itu dia berusaha membuktikan kejantanannya yang masih kuat, seperti malam-malam sebelumnya. Dewi sendiri masih terasa cukup letih sekali, melayan setiap keghairahan lelaki itu dengan penuh rasa rela. Setiap inci tubuhnya telah menjadi santapan berahi si manusia yang sedang tidur itu hingga dia terasa lesu sekali. Malah Dewi masih dapat merasakan cairan hangat benih lelaki itu yang mengisi ruang kewanitaannya. Namun keletihan ltu belum cukup untuk membuat Dewi mengantuk.

Sebenarnya dia masih lagi terdengar akan kata-kata lelaki yang dipanggilnya Uncle Joe itu. Kata kata yang dilafazkan setelah puncak keenakan dicapai oleh mereka berdua. Kata-kata yang benar-benar mengganggu fikirannya.

"Dewi, apa kata kita kahwin?" itulah bunyi ucapan Uncle Joe yang telah mengocak ketenangan jiwanya.

Bukannya dia meragui keikhlasan lelaki itu, tetapi sebenarnya dia tidak pernah memikirkan lagi soal perkahwinan. Masih belum tiba masanya. Dewi belum bersedia.

"Ahhh...!" keluh Dewi yang mulai rimas.

Bukan dia tidak sayang pada lelaki itu, tapi sebenarnya dia lebih layak menjadi ayahnya. Rasa sayangnya tidaklah sehingga dia sanggup diikat dalam satu ikatan yang sudah pasti mengongkong kebebasannya. Dia tidak mahu merasai kehidupan sebagai seorang isteri di dalam usia yang terlalu muda. Dewi tidak ingin terpenjara dan dia ingin terus menikmati kebebasan yang sedang kini dikecapinya.

Dewi mahu bebas memikirkan tentang diri dan kemahuannya sendiri tanpa perlu terikat pada sesiapa pun. Dia boleh melakukan apa saja yang dikehendakinya, bila-bila masa dan dengan sesiapa jua. Perlahan-lahan Dewi turun dari katil, mengutip pakaian tidurnya yang terdampar di atas lantai kamar lalu menyarungkan ke tubuhnya yang juga berkeadaan telanjang. Kemudian dia pun keluar dari kamar itu menuju ke bahagian dapur. Dia ingin membasahkan tekaknya yang terasa dahaga.

Dalam perjalanannya ke dapur, Dewi melintasi kamar bujang anak lelaki tunggal Uncle Joe. Dilihatnya pintu kamar itu tidak tertutup rapat dan lampu kamar masih lagi menyala terang menandakan penghuni bilik itu masih belum tidur. Dewi menghampiri daun pintu kamar yang terbuka lalu mengintai ke dalam.

Diperhatikan yang anak muda itu sedang bersandar malas di kepala katil bujangnya. Matanya pula sedang begitu tajam menatap sebuah buku yang terbuka di tangannya. Tajuk buku itu membuat Dewi tersenyum, dan satu fikiran yang nakal mula menyelinap di hati wanita itu.

"Boy...!" seru Dewi pada anak muda belasan tahun itu. Sambil itu juga, dari luar Dewi menolak daun pintu kamar hinggakan ianya terbuka luas. Tindakkan Dewi itu telah mengejutkan keasyikan anak muda itu pada buku yang sedang ditatapnya dengan begitu khusyuk.

"Eh, Kak Dewi!" soal pemuda itu agak terkejut, sambil berusaha menyelitkan buku yang dibacanya itu di bawah bantal. Harapannya agar wanita itu tidak sempat membaca tajuk buku tersebut.

"Kak Dewi.... papa dah tidur ke...?" soal anak muda itu sambil berusaha menghilangkan rasa terkejut dan gugup dengan kehadiran Dewi yang tiba-tiba.

"Sudah. Keletihan agaknya," jawab Dewi tanpa segan silu, kerana dia sedar anak muda itu memang sudah lebih dari tahu tentang hubungan sebenar antara Dewi dan orang tuanya.

"Akak tak boleh nak tidur, malam ni panas betul." ujar wanita itu lagi tanpa perlu ditanya.

"Yalah, Kak Dewi," Boy mengangguk setuju.

"Itu yang saya berlenggeng ni." perjelas anak muda itu.

"Kamu untunglah, boleh juga berlenggeng," balas Dewi sambil menatap bahagian bahagian tubuh tegap dan sasa anak muda itu yang serba terdedah. Untung juga anak muda itu bergiat cergas di dalam sukan, fikirnya sendirian.

"Macam akak ni mana boleh....!" kata Dewi.

Boy tersengih mendengar kata-kata Dewi. Matanya yang nakal terus menjalar pada susuk tubuh genit si Dewi. Tergiur juga si Boy melihatnya. Kesuburan tubuh genit wanita itu amat terserlah biarpun cuba disembunyikan di sebalik baju tidur berkain nipis yang membaluti tubuhnya. Lebih lebih lagi di bahagian dada yang membusung.

"Buku apa yang kau baca tadi, Boy?" soal Dewi sambil langsung tidak ambil kisah dengan renungan nakal mata anak muda itu pada batang tubuhnya. Dia bagai sengaja membiarkan anak muda itu mencuci mata sesekali. Tambahan pula Dewi sendiri terasa seronok apabila diperhatikan begitu.

"Buku cerita, Kak Dewi," jawab Boy, cuba berbohong.

"Cerita tentang Permata yang Hilang, kan?" tegur Dewi dengan senyuman sinis. Boy cuma mampu tersengih malu lantaran rahsianya diketahui.

"Biasalah, Kak Dewi. Saya kan sudah besar panjang." ucapnya tanpa sempat berfikir waras.

"Akak tahu," pintas Dewi sambil matanya mengenyit nakal. Boy langsung terdiam.

"Bagi akak buku tu...!" Minta Dewi secara tiba-tiba dan melangkah merapati katil bujang itu.

"Akak nak buat apa?" soal Boy, sangsi.

"Akak nak tengok sekejap." Balas Dewi, sambil melabuhkan punggungnya yang bulat dan padat itu di atas tilam, betul-betul bersebelahan dengan tubuh anak muda itu sendiri. Anak muda itu mahu tak mahu terpaksalah juga menyerahkan buku itu padanya. Dewi menyelak beberapa lembaran dan membaca isinya. Sesekali dia mengangkat keningnya yang tipis dan mengukir senyum sendirian.

"Patutlah tiap kali Kak Lijah mengutip cadar dan selimut kau untuk dibasuh, dia kata yang dia jumpa macam-macam peta...!" Ulas Dewi sambil matanya menatap tajam pada anak muda itu, yang kelihatan serba tak kena.

"Bukan main galak lagi saudara kembar kau tu sekarang ni, ya?" Boy tidak mampu berkata apa-apa lagi. Dia tertunduk malu. Dewi yang pada mulanya cuma serkap jarang saja mulai sedar bahawa rupa rupanya perkara tersebut memang benar-benar telah dilakukan pemuda itu.

"Jangan risau. Akak faham, Boy." Ucap Dewi mesra sambil tersenyum manis bagaikan ada sesuatu di sebalik senyuman itu.

"Cuma... sayang kau buang benih kamu macam tu saja. Kan lebih elok kau bercucuk tanam di tapak semaian yang lebih sesuai."

Pemuda itu tergamam sejenak mendengar kata-kata Dewi itu. Tak terduga olehnya yang Dewi akan berkata sebegitu. Dia menatap wajah Dewi yang ayu itu sambil cuba menyelami maksud yang tersirat di sebalik kata-kata wanita itu. Sedang dia asyik melayani konsentrasi tersebut, tiba-tiba barulah dia sedari yang jari-jemari Dewi telah pun menyelusup masuk ke dalam selimutnya. Saudara kembarnya itu sedang dibelai mesra oleh jari jemari dewi yang halus itu. Setelah terlentuk sejak dari awal kehadiran Dewi tadi, kini ianya kembali keras membatang di balik pajamanya.

"Eh, Kak Dewi...! Apa yang Akak buat ni?", soal anak muda itu kerana terkejut dengan perbuatan Dewi yang tidak semena-mena itu.

"Syyyh...! Jangan banyak soal Boy." Ujar Dewi yang merasakan kewanitaannya bagaikan tercabar dengan sikap "innocence" Boy. Semakin meluap luap hasratnya untuk melampiaskan keinginan pemuda itu.

"Kak Dewi... aahhh..." Rengus Boy yang dilanda keenakan. Dia seolah-olah tidak percaya dengan apa yang sedang diperlakukan oleh Dewi pada dirinya. Apa yang sedang berlaku bagaikan suatu mimpi. Dia hanya mampu menikmati belaian jemari lembut si Dewi yang begitu mesra dan mengasyikkan.

Dewi pula semakin galak membelai alat kelakian pemuda itu yang sememangnya cukup gagah membatang di sebalik pajamanya. Tergerak di hatinya untuk menyuruh anak muda itu menyelak seludang miliknya, tetapi mengambil keputusan untuk didiamkan saja. Tidak perlu terburu-buru, fikirnya sambil terus galak membelai kelakian Boy. Batang zakar anak muda itu digenggam dengan jari-jemarinya yang halus. Dengan gaya yang lembut dan perlahan Dewi menggerakkan genggamannya, dari bawah kepala zakar hingga turun ke pangkal, lalu naik semula ke atas. Sesekali buah zakar Boy dipegang pegang dengan ramasan yang serba mesra.

"Kak Dewi......!" Seru anak muda itu tiba-tiba, seolah cemas.

Kemahiran seni belaian jari wanita itu telah membuatkan si anak muda itu tidak lagi dapat membendung kemuncak syahwatnya. Namun amarannya itu sudah agak terlewat. Tak Beberapa detik kemudiannya, dia merengus enak sewaktu keputihan benihnya memancut-mancut keluar dari kelakiannya yang menyentak-nyentak keras. Boy jadi kaget dan malu. Mukanya terasa tebal kerana terlalu awal ketewasan di tangan Dewi.

"Sorry Boy...., akak tak sengaja..." Ucap Dewi lembut bagaikan terkejut dengan apa yang telah berlaku. Cukup banyak air mani Boy telah diperahnya. Habis jari jemarinya melengas dengan cecair yang serba melekik lekik itu. Namun tangannya masih belum mahu rela melepaskan seludang tunggal milek si anak muda itu.

"Ini kali pertama Boy...?" soal Dewi sambil menatap ke wajah anak muda itu. Dia amat memahami keadaannya.

Boy mengangguk lemah. Hakikat ketewasan yang sebegitu mudah, masih lagi tidak dapat diterimanya. Begitu keras dia bertindak menghalang Dewi daripada bangun berdiri. Dia seolah tidak mengizinkan wanita itu keluar meninggalkannya. Cukup ketara minatnya mahukan kesempatan untuk menerokai rahsia kewanitaan milek si Dewi. Dia benar-benar mahu membuktikan kejantanannya pada Dewi.

"Sabar Boy..... Akak bukan nak ke mana-mana...." Pujuk wanita itu sambil perlahan-lahan mula menyingkap baju tidur nipisnya itu ke atas. Akhirnya terpisahlah ia dari batang tubuh gebunya itu.

"Kak Dewi.....!" Dengus anak muda itu yang benar-benar kagum. Selama ini dia hanya dapat membayangkan saja keayuan tubuh wanita itu. Tetapi kini, hampir seluruh keindahan lahiriah wanita itu terpampang khusus buat tatapan matanya.

Dewi merasa cukup tersentuh apabila menyedari akan pancaran kekaguman yang terpancul daripada sepasang mata remaja itu. Begitu terpukau Boy menatap kesuburan dua gunung susu subur miliknya. Masa tu hanya sehelai seluar dalam nipis saja, yang menafikan keruntuhan martabat malunya sebagai seorang wanita.

Dia melabuhkan kembali punggungnya yang bulat dan padat itu ke atas tilam. Dewi mengadapkan dadanya ke arah anak muda belasan tahun itu. Dia pasrah merelakan kegeraman mata anak muda itu menatapi sepasang daging subur yang membonjol di dadanya.

Boy mengangkat mukanya perlahan-lahan dan merenungi pula wajah manis Dewi yang sedang tersenyum mesra. Dari raut wajah anak muda itu, Dewi sudah dapat membaca bahawa ada satu bara keinginan yang sedang membahang di hatinya. Dia cukup mengerti akan maksud keinginan tersebut.

"Teruskan, Boy," ucap mesranya yang bertujuan mengundang.

Pada mulanya si anak muda itu masih nampak teragak-agak untuk menjamahi keinginannya. Namun luapan nafsunya semakin keras mendesak agar segera disambut akan undangan nakal tersebut. Akhirnya dia nekad. Pantas kedua tangannya menerkami dada si Dewi. Maka itulah buat pertama kalinya, si anak muda itu menyentuh sepasang payudara seorang wanita.

Diusap-usapnya mesra. Kelunakan kedua mahkota kebanggaan Dewi itu ditangani dengan serata ratanya. Terbit desihan manja dari bibir munggil wanita itu. Usapan perkenalan nakal si anak muda itu pada banjaran gunung lelemaknya telah menyalurkan arus arus kenikmatan. Malah mata Dewi yang bundar itu langsung jadi separuh pejam. Dia leka berkhayal melayani cucuran kesedapan yang menghurungi sepasang gunung susunya itu.

Melihat reaksi Dewi yang begitu rupa, Boy jadi kian berani. Lantaran jari-jarinya pun mulalah memicit-micit nakal untuk menguji tahap kekenyalan payudara Dewi. Lepas tu barulah dia meramas-ramas kedua belon susu itu dengan penuh geram.

Kejutan itu memaksa Dewi merengek-rengek di antara rasa geli dan enak yang berbaur. Wajah manis itu serba kemerahan akibat dibakar keghairahan. Manakala si Boy pula semakin rakus tatkala meramas dan menguli bonjolan suburnya itu. Mata Dewi rapat terpejam. Sementara bibirnya pula tak henti-henti mengadukan rintihan dan rengekan nafsu.

Keberanian si Boy makin terdorong dengan reaksi Dewi yang begitu rupa. Lantaran dia pun mula tunduk, merapatkan mukanya pula ke dada Dewi. Dewi membuka kedua kelopak matanya buat seketika apabila merasakan nafas-nafas hangat pemuda itu menyapu di pangkal dadanya. Dia menyaksikan bibir si Boy menaup puting susunya yang di sebelah kiri.

"Ahhh... Boy...! unhhh..." Bisik wanita itu ghairah, ekoran dari sedutan demi sedutan bibir rakus rakus si anak muda itu. Jari-jarinya menggenggam helaian rambut di kepala Boy. Manakala dadanya pula ditunjalkan ke hadapan, menyuakan lagi dadanya untuk bahaman pemuda itu.

Boy terus ghairah menyedut-nyedut puting Dewi. Kemanisan susu milik Dewi dihirupnya semahu mungkin, seolah sewaktu kecilnya dahulu dia tidak puas menyusu. Dari yang kiri, beralih pula bibirnya ke yang sebelah kanan. Begitu lahap si Boy berulang ulang kali memerah kesuburan gudang susu kepunyaan si Dewi.

Kelahapan si Boy terhadap sepasang payudara itu telah berjaya menenggelamkan Dewi di dalam lautan nafsu. Sedang bibirnya giat mendera dada wanita itu, tangannya pula mula merayap nakal. Segenap inci tubuh genit Dewi itu dijalarinya. Kehangatan telapak tangannya itu begitu giat menerokai seluruh pelusuk tubuh Dewi.

"Boy...! Ahh... Pleassssse...." Bibir munggil Dewi mendesuh-desah dengan penuh manja apabila merasai kesan rabaan yang menjalari tubuhnya. Telapak tangan si anak muda itu bergerak merentas perutnya yang landai lalu menghinggapi bahagian pangkal pahanya. Keadaan di situ kian membengkak lantaran diusik-usik jejari muda itu.

"Booooyyyy.......!" Dewi menyeru nama anak muda itu dengan nada separuh merayu. Dia benar-benar sudah tidak tahan lagi. Namun anak muda itu bagaikan tidak mendengar akan seruannya itu. Malah Dewi rasakan semakin rakus sepasang buah dadanya itu dikerjakan.

"Boy...! Pleasssse..." Rengeknya lagi sambil menolak tubuh anak muda itu menjauhi tubuhnya. Tindakkan Dewi itu memaksa Boy menghentikan nyonyotan bernafsunya.

"Kenapa Kak Dewi...?" Soal Boy yang bagaikan tidak puas hati dengan tindakan Dewi itu. Bibirnya berketap dengan penuh geram. Kesan kesan yang serba kemerahan penuh terpalit pada kedua gudang susu wanita itu akibat dari kerakusan serangan berahinya tadi.

"Akak dah tak tahan ni....!" Jawab Dewi dengan penuh jujur. Lalu terus saja dia menarik seluar tidur anak muda itu ke bawah seraya melondehkannya.

Tindakkan Dewi itu telah membebaskan "senjata" Boy yang tadinya bersembunyi. Kini ianya sudah pun bebas membatang segar di pangkal pahanya. Dewi tersenyum bangga melihatkan kehebatan "senjata" remaja itu. Pantas dia memanjat naik ke atas katil bujang itu dan mengangkangi tubuh anak muda yang berkeadaan separuh baring itu. Kawasan segitiga berahinya diposisikan supaya berada betul-betul di atas "senjata" yang sedang tegak menongkat langit itu.

Dewi tunduk lalu mempertemukan kedua ulas bibirnya yang ranum kepada bibir anak muda itu. Khas buat pemuda itu, dia menghadiahkan sebuah kucupan yang manja dan ghairah. Boy hanya mendiamkan diri menikmati kemanisan bibir munggil itu. Sedang pemuda itu asyik melayani adingan tersebut, secara diam diam pula Dewi telah berjaya melucutkan seluar dalamnya sendiri. Kehalusan jari-jarinya dengan lembut menggenggami batang zakar milek si Boy. Kepala zakar itu pula dengan perlahan lahannya dipertemukan kepada bibir faraj Dewi yang sudah lama becak kebasahan.

Boy mula menyedari akan apa yang sedang Dewi lakukan. Dengan terburu-buru dia mengangkat bahagian bawah pinggangnya ke atas. Tindakkan Boy itu telah menyebabkan kepala zakarnya secara tiba tiba saja menerobosi bibir kemaluan Dewi. Buat julung kalinya dia merasai nikmat persetubuhan. Boy dapat merasakan yang lubuk ghairah milek Dewi itu begitu lunak bagaikan baldu dan serba hangat biarpun lenjan basah.

"Booooyyyy......! Ahhh...... jangaaaannnn......!" Rengek Dewi dengan penuh manja seolah belum bersedia untuk menerima kehadiran "seludang" Boy yang masuk secara tiba-tiba. Namun sebenarnya dia memang telah menjangkakan sikap ketidak sabaran si anak muda yang masih mentah itu. Genggaman jari-jari Dewi telah berjaya menangguhkan pembenaman keseluruhan zakar tersebut ke dalam lubuk ghairah si Dewi. Hanya kepala zakar sahaja yang terperangkap di antara bibir kemaluan Dewi itu.

"Boy, biar akak yang buat." Ucap Dewi manja yang bertujuan untuk memujuk anak muda yang sememangnya sudah tidak mampu lagi bersabar.

Boy menatap wajah ayu Dewi yang masih kemerahan dibakar ghairah. Lalu dia pun mengangguk perlahan, seolah memberi persetujuan. Maka dengan perlahan-lahan, Dewi pun menolak punggungnya ke bawah, agar "seludang tunggal" pemuda itu dapat memulakan penerokaan nafsu ke dalam alur farajnya. Sedikit demi sedikit ianya terbenam ke dalam tubuh Dewi. Kehadiran tetamu remaja itu mulai mengisi ruangan nafsu yang memang dah bersedia menantikan kunjungan tersebut.

"Aaahhh..." keluh enak wanita itu ketika menyambut kehadiran "ular sawa bantal" milik Boy yang begitu gagah membatang. Anak muda itu sendiri mengeluh kelazatan. Geseran baldu pada dinding faraj Dewi yang ruangnya agak sempit itu mencengkami batang zakar si Boy dengan keenakkan yang tidak terhingga.

"Sabar Boy...! Sikit saja... ahhh ...! lagi ..." Dewi berbisik manja sedang si anak muda itu yang mula terkial-kial ingin mengangkat bahagian bawah tubuhnya. Kata nafsu si Boy jelas mendesak untuk menikam terus senjata peribadinya ke dalam sarung kelamin Dewi yang dah hangat membecak. Dewi sendiri kian gagal mengawal kerakusan si anak muda itu. Akhirnya, kedua padang roma di pangkal paha kedua tubuh mereka saling bertemu.

Dewi baru menyedari bahawa kemaluannya kini begitu sendat diisi oleh batang zakar pemuda itu yang sememangnya besar dan panjang. Dewi membiarkan "senjata" itu terbenam di dalam tubuhnya beberapa ketika untuk menikmati kehadirannya. Sementara itu dia tunduk mengucup bibir anak muda itu dengan penuh berahi.

Lidahnya nakal mengauli lidah anak muda itu. Dalam kesempatan itulah Dewi mengangkat kembali punggungnya, perlahan-lahan, membuatkan batang zakar anak muda itu bergerak keluar meninggalkan sarung kelaminnya. Tetapi Boy, yang nyata tiada pengalaman, bagaikan tidak mengizinkan pemisahan sementara itu.

"Sabar sayang ... kejap lagi akak jamin lubang sedap tu milek Boy untuk buar apa saja." Pujuk Dewi manja sewaktu kepala zakar Boy hampir-hampir terpisah dari bibir farajnya yang basah itu.

Apabila Dewi merasakan sudah cukup selesa dia pun menekan kembali punggungnya. Makan terbenamlah senjata nafsu anak muda itu di celah kelangkang dewi. Dewi mengulang perbuatan itu beberapa kali. Cukup perlahan dilakukannya bagi membiasakan batang remaja itu dengan kesedapan lubang farajnya. Dewi terpaksa berhati hati kerana tidak mahu Boy memancut terlalu awal.

Setiap kali seludang tunggal pemuda itu bergerak masuk atau keluar kemaluannya, setiap kali itu juga dia mengeluh dan mengerang lazat. Alu daging pemuda itu kian lancar menusuk lesung daging istimewa milik Dewi. Dewi sendiri kian galak melonjak-lonjakkan punggungnya ke atas dan ke bawah.

Erangan ghairahnya kian menjadi-jadi, memenuhi ruang kamar itu. Boy tidak lagi hanya sekadar diam, malah dia juga mula mengangkat punggungnya ke atas setiap kali Dewi menekan punggungnya ke bawah. Dia lantaran menahan sambil merengus apabila faraj dewi menyalurkan keenakkan kepada batangnya.

Boy merasakan seolah dirinya sedang bermimpi kerana dapat menyetubuhi Dewi. Sesungguhnya Dewilah wanita idamannya selama ini. Segala rengekan ghairah yang tiada henti menerjah telinganya, juga kehangatan sarung kelamin wanita itu, ialah bukti nyata bahawa ini bukannya sekadar satu mimpi enak.

Nafsu anak muda itu semakin memuncak dilambung arus kenikmatan faraj Dewi yang maha sedap itu. Dia sudah tidak mampu lagi membendung puncak keghairahannya. Sejurus kemudian dia pun tewaslah di dalam perahan arus nikmat yang sebegitu lazat. Dia terpaksa membiarkan zakarnya menyentak-nyentak keras di dalam faraj si Dewi. Pancutan demi pancutan kehangatan cairan benihnya tersemai di serata dataran subur di dalam perut Dewi itu.

Namun Dewi ternyata masih lagi belum mahu menyerah kalah. Apatah lagi puncak kelazatan kelaminnya sendiri masih belum dirasainya. Punggungnya yang bulat dan pejal masih berterus-terusan naik dan turun. Zakar Boy yang masih terhunus itu terpaksa melanjutkan kekentalan biarpun telah memancutkan segala muatannya. Ianya terus menikam lubuk kelamin Dewi.

Rengekan lazat dari bibir si Dewi kian lantang. Malahan lebih lantang dari rengekan katil bujang anak muda itu yang terpaksa menampung keberatan pasangan yang sedang melayari lautan berahi.

Tusukan yang tak henti henti itu telah membuatkan Boy kembali khayal dibuai keenakkan. Zakarnya terasa amat sedap apabila bersarang di dalam sarung kelamin milek Dewi itu. Hasil dari landaan kelazatan yang tak henti itu telah mendorong Boy ke mercu kenikmatan. Buat kali keduanya zakar remaja itu gagal bertahan. Lantaran dia pun sekali lagi melepaskan pancutan demi pancutan air maninya yang likat itu. Sekali lagi jugalah kesuburan dataran bunting Dewi itu dicurahi semburan baka yang serba panas dan segar.

"Agggrhh...! ". Akhirnya Dewi sendiri pun tidak lagi mampu meneruskan perjuangan berahinya. Dia tertewas di dalam terjahan badai kepuasan. Dewi mengerang panjang sambil tubuhnya jadi kejang seketika. Selagi mahu kemutan farajnya memerah kemucak kenikmatan kelaminnya maha ganas itu.

Akhirnya tubuh genitnya menjadi longlai lalu dia pun rebah. Dengan raut wajah yang penuh kepuasan, Dewi terdampar kelesuan di atas tubuh anak muda itu. Kedua insan itu diam membisu. Masing-masing mulalah merasakan bahang kelesuan yang terhasil dari pertempuran nafsu yang baru saja ditamatkan.

Boy Berasa cukup megah dan puas kerana keinginan yang selama ini terpendam, kini terlampias sudah. Barulah benar benar dia dinobatkan sebagai lelaki sejati. Semuanya kerana kehadiran Dewi, yang laksana Dewi Kayangan di dalam hikayat purba lara. Dewi yang telah telah memakbulkan hajat nafsu seorang anak muda yang selama ini hanya dipenuhi mimpi-mimpi ghairah